Hanum Menjelang USBD Tingkat SD

Tahun 2017, Hanum duduk di Semester 2 Kelas 6.

Subhanallaah…cepet banget. Padahal baru kemarin rasanya saya cerita Hanum masuk SD disini. Sekarang udah kelas 6 aja.

Saat ini Hanum tinggal seminggu lagi menjelang USBD, yaitu kependekan dari Ujian Sekolah Berstandar Daerah. Sebelumnya dikenal dengan istilah UN atau ujian nasional.

UN dihapus, diganti USBD.

Namanya boleh beda, tapi maksudnya sih itu-itu juga.

Ujian akhir sekolah tah.

Waktu jaman saya SD dulu mah namanya EBTANAS.

Ketauan kan saya termasuk produk jadul xixixi…

Seperti umumnya ibu-ibu lainnya, saat ini saya merasa banyak hal yang sudah saya siapkan untuk membantu Hanum menghadapi ujian akhir sekolah dasar nanti. Mulai dari les tambahan pelajaran, beli buku-buku latihan soal ujian, menyiapkan makanan sehat untuk menjaga stamina sampai nyari suplemen vitamin untuk meningkatkan kecerdasan otak.

Duh, rempong amat ya. Perasaan saya SD dulu, biasa-biasa aja waktu mau Ebtanas. Palingan saya dikasih tambahan soal-soal latihan oleh Ibu saya yang juga guru SD. Selebihnya, ga ada tuh acara les tambahan apalagi dikasih vitamin segala. Makanan juga biasa aja deh 😀

Tapi lain dulu lain sekarang. Kondisinya sudah pasti jauh berbeda. Sekarang mah godaannya berat. Apalagi Hanum udah kenal hape. Kalo udah weekend maunya main hape mulu.

Ini aja Hanum lagi ngambek karena saya sita hapenya sampai UN selesai tanggal 15-17 Mei mendatang. Ngiri kalo liat Zhafif dibolehin main hape atau games di komputer.

Dan semakin dekat dengan hari UN, Hanum keliatan makin santai. Lesnya makin sering bolos. Belajar di rumah juga jarang keliatan. Duh geregetan deh ngeliat Hanum santai banget. Kayak kurang motivasi gitu sih?

Ini emak beneran yang stres, anaknya mah cuek abis 😀

Rasanya udah saya nasehatin dari mulai ngomong baik-baik sampe jengkel ngedumel tetep aja ga digubris.

Semoga aja Hanum bisa menghadapi UN nanti dengan gemilang dan mencapai nilai yang terbaik. Gurunya bilang Hanum sih Insya Allah bisa.

Dilihat dari nilai Try Out nya juga masih lumayan bagus lah dengan rata-rata nilai 8. Walaupun sebenarnya saya yakin Hanum masih bisa mencapai nilai yang lebih tinggi lagi jika belajarnya bisa lebih serius dan ditambah lagi frekuensi tadarus Qur’annya.

Bismillah aja deh..

Sebagai orang tua, tentunya selain memberi dukungan untuk anak-anak yang akan menghadapi UN, misalnya seperti menyediakan fasilitas belajar dan menjaga kesehatan mereka,  dukungan terbaik adalah dengan memohon doa agar anak-anak bisa menjawab soal-soal dengan mudah, lancar dan benar sehingga mencapai hasil terbaik.

Berikut ini doanya yang saya dapat dari grup whatsaapp.

اللهم لا سهل إلا ما جعلته سهلا وأنت تجعل الحزن إذا شئت سهلا

اللهم يسّر لأبنائنا وبناتنا مراجعة الدروس و الإجابة على أسئلة الامتحان . واكتب لهم ولأمثالهم النجاح وحصول المطلوب برحمتك يا أرحم الراحمين

Ya Allah, tak ada yg mudah kecuali yang Engkau jadikan mudah. Dan Engkaulah yang mengubah kegundahan menjadi kemudahan.

Ya Allah mudahkanlah untuk putra putri kami dalam mengulang pelajaran dan menjawab soal ujian. Takdirkan untuk mereka kelulusan dan tercapainya keinginan mereka (yang baik), dengan rahmatMu ya Arhamar Rahimin.

Aamiin ya Robbal alamiin 🙂

 

 

Facebook Comments

Leave a Reply