Sahabat

Gowes Santai di Hari Minggu

Kira-kira sudah 2 tahun terakhir ini, ayahnya anak-anak rajin bersepeda di hari Minggu. Terutama kalo ga ada jadwal pergi kemana-mana. Biasanya gowes santai bareng komunitas bapak-bapak di komplek rumah. Rute yang diambil biasanya kalo ga ke Summarecon Bekasi, palingan menyusuri BKT dari mulai jembatan Rawa  Kuning terus sampai ke jembatan Jalan Raya Bekasi terus putar balik. Sesekali ikuti gowes santai atau fun bike yang diadakan oleh event-event tertentu.

Seperti minggu lalu ada event Gowes Sehat 2017 di Grand Wisata dengan hadiah utama umroh. Ga dapat hadiah utamanya, tapi alhamdulillah pulang ke rumah bawa oleh-oleh lumayan banyak. Ga perlu beli-beli kopi selama sebulan lebih ini mah.. hihihi

Oleh-Oleh Gowes Sehat 2017
Oleh-Oleh Gowes Sehat 2017
Ayah Ikut Gowes Sehat 2017
Ayah Ikut Gowes Sehat 2017

Sebetulnya kepengen juga sepedaan bareng sekeluarga. Ke Harapan Indah tu kayaknya seru juga. Sekali dua saya pernah ikut dengan anak-anak tapi tujuan utamanya nyari sarapan, abis itu pulang hehehe…

Duluuuu sih waktu jamannya Hanum dan Zhafif masih umur 3-6 tahun , saya masih suka naik sepeda kemana-mana. Waktu itu masih belum punya motor. Jadi kendaraan dinas saya kemana-mana ya naik sepeda itu:p

Sepeda Kenangan - Tahun 2011
Sepeda Kenangan – Tahun 2011

Kebayang ga sih, dulu jaman anak-anak masih kecil ga punya asisten. Kemana-mana mesti boyongan bawa anak-anak. Nganter Hanum Zhafif sekolah Bimba, pergi ke pasar, antar paket ke JNE, kemana-mana pasti naik sepeda sambil bonceng dua bocah kecil itu selalu. Hanum di belakang, Zhafif di depan dengan kursi tambahan khusus bonceng anak.

Hanum Usia 4 Tahun Saat Masih Sekolah Bimba
Hanum Usia 4 Tahun Saat Masih di Bimba

Jadi inget…. Pernah suatu ketika, harus nganter paket ke JNE yang letaknya cukup jauh dari rumah. Waktu itu belum ada tuh sistem jemput paket kayak sekarang. Saya juga masih baru belajar jualan online, jadi orderan masih dikit dan harus jalan sendiri ke agen JNE.

23981_1427950186886_7987277_n
Zhafif Usia 3 Tahun Saat Masih di Bimba

Saya janji ke pelanggan mau kirim barang siang itu, sementara langit udah gelap keliatan mau turun hujan. Tapi karena udah janji, saya beranikan diri tetep pergi sambil bonceng anak-anak. Ehh bener aja, baru setengah jalan turun hujan lebat. Kehujanan deh, akhirnya balik lagi ke rumah dengan kondisi basah kuyup. Alhamdulillahnya anak-anak ga jadi sakit gara-gara keujanan.

Jadi inget juga… pernah jatuh bertigaan waktu lewat turunan karena beban berat dan ga seimbang waktu jalan.  Trus pernah juga, ketika lagi jalan tiba-tiba terdengar suara dentuman keras. Dipikir ada petasan, taunya ban sepeda meletus. Dan…yang pasti saya selalu kehabisan nafas ketika lewat di tanjakan 😀

Zhafif Dapat Hadiah Sepeda di Ultah Ke-4 tahun dari Tante Mia

Kemudian begitu uda ada motor, sepeda nganggur di pojokan teras karena jarang dipake. Udah mah butut, bikin rusak pemandangan di teras..jadi weh itu sepeda diloakin sama Pak Suami. Laku lima puluh rebu perak doang hahaha…

Saya suka senyum-senyum geli sendiri kalo inget itu lagi. Jadi bernostalgia hehehe…

Sekarang kalo mau sepedaan, seringnya pake sepeda lipat punya Zhafif. Agak kurang nyaman sedikit sih tapi lumayan lah. Wong cuma buat nyari sarapan doang hihihi…

Kalo boleh milih sih kepengen juga punya sepeda listrik. Kayaknya seru juga tuh. Bisa untuk olah raga tapi kalo udah cape tinggal nyalain listriknya. Cuuuss..tinggal jalan deh. Pasti cocok untuk gowes santai di hari Minggu.

Sumber: www.tokosarana.com
Sumber: www.tokosarana.com

Selain ekonomis, sepeda listrik juga hemat energi karena ga perlu beli bensin. Keuntungan lainnya, sepeda listrik ga butuh SIM dan penggunaannya pun mudah. Pastinya lebih aman untuk anak-anak, dibanding sepeda motor.

Saya suka ngeri ngeliat anak-anak seumur Hanum udah bawa sepeda motor. Mereka suka ugal-ugalan, ngebut dan dengan santainya sambil main hp. Duuh, itu kan bahaya banget. Buka cuma membahayakan dirinya tapi juga membahayakan orang lain.

Kalo saya mah, sampai anak-anak sekolah SMA nanti baru deh saya ijinin bawa sepeda motor. Mending selamat, daripada belakangan menyesal.

Kapan yaaa…saya bisa punya sepeda listrik?

 

2 Comments

Tinggalkan Jejak

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: