Ya Allah Banjir Lagi

Hiks … sekarang daerah tempat tinggal saya jadi langganan banjir. Hari ini udah kedua kali rumah saya kebanjiran. Yang pertama, minggu lalu tanggal 12 Januari 2014, banjirnya cuma sampe teras aja. Walaupun ga separah banjir tahun 2007, tetep aja yang namanya rumah kebanjiran itu pasti bikin sedih.

Meski begitu, saya tetep harus bersyukur. Banjir yang saya alami masih lebih ringan dibanding banjir di tempat lain. Di blok sebelah, ketinggian airnya ada yang sampai 1 meter lebih dan yang pasti banyak kotoran dan lumpur yang ikut masuk ke dalam rumah. Ditempat saya cuma semata kaki dan airnya tidak terlalu berlumpur hingga dasar lantai masih terlihat jelas.

Untung juga perabotan saya ga terlalu banyak. Jadi ga terlalu repot angkat-angkat barang. Malah saya pasrahkan sebagian terendam banjir, asalkan barang-barang elektronik seperti kulkas dan TV aman.

Kesedihan akibat banjir mungkin hanya dirasakan oleh saya dan suami dan orang-orang dewasa lainnya. Tapi lain halnya bagi Hanum dan Zhafif, dan bagi anak-anak yang lain, banjir merupakan kesenangan yang jarang mereka dapatkan.  Sekarang ini mereka malah asyik main air depan rumah.

Semoga aja ga turun hujan lagi dan banjir bisa cepat surut.

Amiiin…

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *