Rezeki Allah Yang Ngatur

Rezeki Allah yang ngatur.

Pagi tadi, sepanjang perjalanan menuju Oriflame Sudirman, saya banyak memikirkan tentang ungkapan ini. Ga sampe ngelamun sih. Bahaya atuh pan saya sambil bawa motor mikirnya hehe…

Ungkapan ini benar ada dalilnya disebutkan dalam Al- Quran. Tapi kalo mau jujur apa bener kita bilang begitu karena emang sudah yakin bahwa rezeki itu jaminan Allah?  Bukannya bilang begitu untuk menutupi kekurangsungguhan kita dalam upaya menjemput rezeki itu. Malu deh.

Menurut pemahaman saya, Allah memang sudah menjamin rezeki kita. Bahwa kita hidup di dunia ini sudah pasti ada rezekinya. Tetapi bukan dalam hal jumlahnya maupun cara mendapatkannya. Karena dalam dua hal itu kita diberi pilihan. Kita diberikan akal untuk berpikir dan mencari jalan rezeki yang halal yang sesuai dengan aturan Allah.  Dan Allah menjamin barangsiapa yang bersungguh-sungguh pasti akan mendapat hasilnya.

Kenapa ini tiba-tiba saya jadi ngomong yang rada serius  gini.  Gara-garanya kemarin  itu saya iseng nawarin parfum Oriflame terbaru khusus pria ke beberapa nama di kontak hp saya.

Saya amat bersyukur karena upaya yang saya anggap keisengan itu pun ternyata membuahkan hasil. Alhamdulillah saya dapat orderan bukan hanya 1 tetapi 2 botol sekaligus, yang tentunya akan meningkatkan jumlah poin yang saya kumpulkan di bulan ini. Apalagi poin dari parfum itu besar karena memang harganya pun ratusan ribu rupiah.

Tadinya saya sempet ragu karena parfum yang dicari cuma tersedia di Oriflame Sudirman, yang artinya saya harus order Orifast langsung disana. Tapi akhirnya saya bisa order dengan lancar karena pas hari ini  Zhafif ada jadwal les jadi saya punya waktu lebih panjang, bisa ke kantor Oriflame dulu sebelum tiba waktunya jemput Zhafif di sekolah. Pas juga bonus Oriflame sudah masuk ke rekening jadinya saya bisa order tanpa menganggu kestabilan uang belanja dapur hehe…

Dari kejadian sepele itu saya jadi mikir. Eh iya juga ya kenapa ko kejadiannya pas banget. Pas ada orderan, pas harus orifast ke Sudirman, pas Zhafif les. Dapat untung 30% dari penjualan langsung plus target untuk tutup poin tercapai. Pelanggan senang dapet produknya, saya juga seneng dapet untung. Alhamdulillah ajaa…

Jadi kesimpulannya, walopun rezeki kita sudah ada yang ngatur, bukan berarti kita diam menunggu hingga rezeki itu datang dengan sendirinya. Kalopun kelihatannya rezeki itu datang tanpa kita melakukan apa-apa, barangkali rezeki itu hadiah Allah sebagai balasan karena kita pernah berbuat baik sebelumnya. Atau bisa jadi rezeki itu adalah jawaban atas doa-doa yang kita panjatkan sebelumnya. Saya percaya biar sekecil apapun upaya yang kita lakukan, Allah sudah pasti akan memberikan balasannya.

Seperti kata Pak Mario Teguh tugas kita bukan untuk berhasil. Tugas kita adalah untuk mencoba,  karena di dalam mencoba itulah kita menemukan dan belajar membangun kesempatan untuk berhasil.

Mau mencoba sebagai bagian dari upaya itu harus dilakukan kalo mau berhasil. Bagaimana bisa tau berhasil atau tidak kalo mencoba saja tidak mau.

So, what are you waiting for?

Leave a Reply