Hijrah ke Android

Setelah beberapa pertimbangan dana dan kebutuhan, akhirnya saya hijrah juga ke ponsel android. Tukar tambah hape saya yang lama Nokia Asha 302 menjadi Cross A20G. Saya harus nambah cash 1 jutaan untuk mendapatkan ponsel ini. Speknya lumayan bagus dengan harga yang lumayan juga walopun ga semahal keluaran Samsung dengan spek yang sama.

Ponsel pintar memang beda sama ponsel biasa. Sudah hampir sebulan saya pake hape android, belum juga mahir menggunakan fitur-fiturnya yang beraneka macam. Beda dengan saat saya pakai hape blackberry pertama kali, cuma dalam hitungan hari saya bisa ngoprek sendiri tanpa harus baca buku panduan.

Belum lagi kendala teknis saat mengetik dengan layar sentuh yang super sensitif. Mungkin karena jari saya jempol semua jadi sering salah pencet huruf. Mau ngetik “a” kepencet “s”. Mau ngetik spasi yang muncul “v”. Kirim sms aja jadi makan waktu lama karena seringnya mengedit. Jadinya saya sering uring-uringan sendiri.

Meski begitu, punya ponsel android bermanfaat banget buat saya jalanin bisnis M*LM Oriflame bersama d’BC Network. Dan saya diajarin upline saya cara untuk mengoptimalkan gadget yang saya miliki untuk kepentingan bisnis. Mulai dari cara kirim sms ke banyak orang sekaligus, memaksimalkan akun google untuk reminder, memanfaatkan berbagai aplikasi social media untuk promosi, dan masih banyak lagi.

Punya ponsel pintar sayang banget kalo cuma dipake ala kadarnya. Kalo bisa dimanfaatkan untuk dapat penghasilan tambahan, kenapa tidak?

hape android

Facebook Comments

Leave a Reply