Horee…Hanum Naik Level 3

:pertamax  Horeeee…… Akhirnya Hanum naik ke level 3 juga setelah setahun lamanya di Level 2. Sebelumnya selama 7 bulan di Level 1. Sementara teman satu levelnya ada yang sudah lulus Level 4.

Ngomong apa si buuu… kok ga jelas begitu. Saking senengnya, jadi lupa hehe…

Hanum di Sekolah PAUD

Saya ni lagi cerita Hanum, yang udah sekolah. Bukan sekolah beneran. Semacam les gitu deh atau PAUD istilah kerennya mah..alias Pendidikan Anak Usia Dini. Nama tempat belajarnya B*MB* yang pake vokal aiueo itu lho. Pernah denger?? Katanya si, meningkatkan minat baca anak sejak usia dini bukan cuma sekedar bisa baca. Slogannya sih begitu. Kenyataannya?

Boro-boro minat baca, kalo pegang buku atau majalah anak, Hanum maunya diceritain sama ibu atau ayahnya. Saya yakin kalo sebetulnya Hanum sudah bisa baca, tapi males aja. Kalo disuruh baca selalu saja ada alesan macam-macam. Mau minum dulu lah, lagi nonton lah, mau cuci tangan dulu…duuuuh bikin geregetan aja.

Yah, namanya juga anak-anak. Memang saat ini usia Hanum bukan usia wajib sekolah. Selayaknya anak-anak di usia 0 – 6 tahun merupakan masa dimana anak-anak mulai mengeksplorasi berbagai hal di sekitarnya dengan cara yang menyenangkan untuk dirinya sendiri, yaitu dengan bermain.

Hanum di Sekolah PAUD

Oleh karena itu, saya tidak memaksa Hanum untuk mengerjakan permainan rumah (PR) yang dibawa dari sekolahnya. Gurunya pun berpesan, jika memang Hanum tidak mau, tidak boleh dipaksa apalagi dengan cara mencubit atau memarahi. Bisa-bisa anak menjadi stres dan tidak mau belajar lagi.

Biasanya sih, kalo Hanum lagi mogok begitu, suka saya iming-imingi dengan aktivitas favoritnya, misalnya boleh main game setelah mengerjakan PR-nya. Tapi cara ini juga tak selalu berhasil. Seringnya saya yang mengalah, karena ga mau capek-capek membujuk kalo Hanum jadi ngambek atau nangis.

Hehe…. salah juga sih. Kalau begini terus, bisa jadi senjata buat Hanum tuh. Tahu kalau ibunya pasti luluh mengikuti kemauannya dengan rengekan atau tangisannya.

Belakangan, saya selalu mengingatkan Hanum bahwa kalau sudah masuk sekolah TK nanti, main game hanya boleh dilakukan saat akhir pekan atau libur sekolah saja, selebihnya tidak boleh. Dan Hanum pun menjawab, iyaaa ngertiiiiii !!!

Gubraaakkkk!!! :hotrit

10 thoughts on “Horee…Hanum Naik Level 3

  1. zee says:

    Tidak mudah memang mendidik anak ya. Anak2 sudah bisa mengutarakan keinginannya sendiri, jadi kita harus bisa bersikap lebih wise. Susah memang mbak, saya juga pusing sendiri gimana ngajarin anak di rumah ehehehe…
    Itu di BIMBA ya.
    Saya ingin juga cari yang dekat rumah….

    • Mba Ratna says:

      @zee, iya mba.. kalo anaknya enjoy bimba cukup bagus utk mengembangkan minat baca, lulus dari situ udah bisa nulis cerita pendek dan senang membaca…semoga ketemu yaa 🙂

Leave a Reply