Ribetnya Jadi Mom-blogger

:cd: Begini nih ribetnya jadi mom-blogger.  Lagi asyik-asyiknya nulis eh anak-anak saya ribut minta susu. Atau berantem karena rebutan mainan. Terpaksa deh saya berhenti sejenak. Saya selesaikan dulu urusan anak-anak lalu kembali lagi ke depan komputer.

Tapi apa yang terjadi? Ide tulisan yang tadinya sudah numpuk di kepala mendadak  lenyap terbang entah kemana. Bukannya lanjut yang ada malah bengong en bingung mau nulis apa.

:bingung Akhirnya ya curhat seperti ini deh yang saya tulis.

Habis mau bagaimana lagi. Namanya juga ibu. Sudah pasti lebih mengutamakan kepentingan anak-anaknya. Masa saya sibuk menulis sementara anak-anak diabaikan. Tidak mungkiiin…

Jadi satu-satunya waktu yang tepat untuk menulis adalah seperti sekarang ini. Malam hari saat anak-anak sudah lelap ke alam mimpi. Saya bisa bebas tanpa gangguan dalam waktu lama.

Saya beruntung sekali karena suami saya orang yang sangat baik dan pengertian. Tidak melarang hobi saya ngeblog dan benar-benar memahami kebutuhan saya untuk eksis di kancah perbloggeran Indonesia.

Ha..ha..lebay dot com deh judulnya. :alay

Memang sebagai mom-blogger yang bersolo karir – maksudnya ngga punya PRT- harus bisa pintar mencuri waktu. Siang hari saat anak-anak tidur atau waktu menemani mereka bermain biasanya saya sempatkan untuk beriklan atau blogwalking. Sedangkan kegiatan menulis saya lakukan pada malam hari.

Pokoknya kapanpun ada kesempatan  saya manfaatkan waktu online seoptimal mungkin.

Biarpun ribet, jadi mom-blogger tetap mengasyikkan lho! Bisa dapat duid lagi. Wuih..mantab dah.   :pertamax :cendol

Facebook Comments

10 thoughts on “Ribetnya Jadi Mom-blogger

Leave a Reply